IDENTIFIKASI DAN PENETAPAN KADAR JAJANAN BERWARNA MERAH DIDUGA MENGANDUNG RHODAMIN B DI PASAR CILEUNGSI SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS

Main Article Content

Patimah Patimah

Abstract

 Identifikasi dan Penetapan Kadar Jajanan Berwarna Merah Diduga Mengandung Rhodamin B di Pasar Cileungsi secara Spektrofotometri UV-Vis. Makanan jajanan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari kehidupan masyarakat. Konsumsi makanan jajanan diperkirakan akan terus meningkat, dengan dijajakannya makanan dalam bentuk dan warna yang menarik dan mencolok sehingga dapat menarik konsumen untuk mengkonsumsinya. Namun permasalahannya apakah warna mencolok yang ditambahkan ke dalam pangan tersebut berasal dari pewarna yang aman atau dilarang penggunaannya. Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui apakah jajanan yang berwarna merah mengandung pewarna rhodamin B dan seberapa besar konsentrasinya. Telah dilakukan uji kualitatif  dan kuantitatif sebanyak 16 sampel jajanan berwarna merah yang didapat dari Pasar Cileungsi  yang diduga mengandung pewarna sintetik rhodamin B. Metode yang digunakan spektrofotometri UV-Vis  pada panjang gelombang 558 nm setelah sampel diekstraksi dan apabila sampel positif rhodamin B maka dilanjutkan untuk penetapan kadar. Hasil pengujian menunjukkan sebanyak 8 sampel mengandung rhodamin B yaitu kue apem 2,606 ppm, kue putu ayu 2,594 ppm, rengginang 15,312 ppm, kue mangkok 2,708 ppm, cenil 9,276 ppm, kerupuk pasir 19,991 ppm, cone ice cream 35,174 ppm, kerupuk gulali 15,231 ppm, sedangkan 8 sampel lainnya dinyatakan negatif mengandung rhodamin B. Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 472 Tahun 1996 tentang pengamanan bahan berbahaya bagi kesehatan, dapat disimpulkan bahwa jajanan yang telah diuji menunjukkan bahwa 8 dari 16 sampel tidak memenuhi syarat karena mengandung rhodamin B.

Article Details

How to Cite
1.
Patimah P. IDENTIFIKASI DAN PENETAPAN KADAR JAJANAN BERWARNA MERAH DIDUGA MENGANDUNG RHODAMIN B DI PASAR CILEUNGSI SECARA SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS. SANITAS [Internet]. 7Jan.2021 [cited 23Oct.2021];11(2):222-33. Available from: https://sanitas.e-journal.id/index.php/SANITAS/article/view/143
Section
Food and Drug Analysis